Apakah Layanan VPN Gratis Aman Digunakan?



Baca Juga

VPN banyak digunakan untuk mengatasi gangguan geografis, untuk mengakses jaringan jarak jauh dengan aman, dan tujuan lain yang berbeda. VPN banyak digunakan oleh organisasi untuk berbagi sumber daya di berbagai lokasi kantor. Baru-baru ini, VPN telah mendapatkan penggunaan yang luas dalam melewati pembatasan negara untuk mengakses layanan yang diblokir.

Apakah Layanan VPN Gratis Aman Digunakan

Ketika orang-orang menelusuri internet untuk mencari cara membuka situs web yang diblokir, mereka memiliki kecenderungan alami untuk menemukan dan memilih layanan VPN gratis. Kebanyakan orang tidak ingin membayar layanan yang mungkin tidak sering mereka gunakan. Tapi, haruskah kita menggunakan layanan VPN gratis? Mari kita cari tahu apakah mereka benar-benar memberikan layanan yang mereka janjikan.  

Apakah VPN Gratis Aman Digunakan? 

Dalam penelitian terbaru oleh Organisasi Riset Ilmiah dan Industri Persemakmuran (CSIRO), para peneliti menganalisis 283 aplikasi Android VPN untuk mempelajari dampaknya terhadap privasi dan keamanan pengguna. Mereka menemukan bahwa 75% dari aplikasi yang diuji menggunakan perpustakaan pelacakan pihak ketiga, dan karenanya, mereka tidak dapat dipercaya. 82% dari aplikasi membutuhkan izin untuk mengakses sumber daya sensitif seperti akun pengguna dan pesan teks. Yang lebih buruk lagi, penelitian ini mempublikasikan bahwa lebih dari 38% memiliki malware seperti adware, trojan, malvertising, riskware, dan spyware. 

VPN populer seperti VPN Gratis, Tigervpns, VPN Rocket, Cyberghost, dan EasyOvpn, yang telah diunduh lebih dari satu juta kali, ternyata berbahaya.

“18% dari aplikasi VPN menerapkan protokol tunneling tanpa enkripsi meski menjanjikan anonimitas dan keamanan online kepada penggunanya. Faktanya, sekitar 84% dan 66% dari aplikasi VPN yang dianalisa tidak melakukan tunnel IPv6 dan DNS traffic melalui tunnel interface karena kurangnya dukungan IPv6, misconfigurations atau kesalahan yang disebabkan oleh pengembang, ”kata studi tersebut. 

Apakah VPN Gratis benar-benar Gratis?

Jawaban singkatnya adalah: Tidak. Tidak ada penyedia VPN yang akan menawarkan layanan mereka sepenuhnya gratis untuk waktu yang tidak terbatas. Jika kamu tidak membayar, maka yakinlah bahwa kamu membayar mereka dengan cara lain. Situasi yang sama diamati pada kasus Onavo VPN milik Facebook.

Mari kita lihat beberapa cara umum di mana penyedia VPN gratis mengeksploitasi kamu:

1. Melacak data kamu dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan

VPN mengenkripsi dan menyambungkan data kamu sehingga ISP kamu tidak dapat melihat apa yang sedang kamu lakukan secara online. Ini berarti ISP tidak dapat melacak kamu, tetapi penyedia VPN bisa. VPN gratis mengumpulkan data pengguna melalui pustaka pelacakan, yang dapat mereka jual untuk iklan dan analitik ke beberapa agensi lainnya. Aplikasi VPN gratis Betternet ditemukan mengandung 14 perpustakaan pelacakan yang berbeda.

2. Malware

Menyuntikkan perangkat lunak jahat ke perangkat kamu adalah salah satu ciri umum dalam VPN gratis. Malware semacam itu dapat digunakan untuk mencuri informasi sensitif dari perangkat kamu atau untuk mengenkripsi data kamu sebagai bukti dari serangan ransomware baru-baru ini.

3. Mencuri Bandwidth

VPN gratis mungkin juga mencuri bandwidth kamu dan menjualnya ke organisasi lain. Apakah kamu ingin sumber daya PC kamu digunakan untuk memindahkan lalu lintas di internet? Rupanya, Hola VPN melakukannya. Hola yang berbasis di Israel ditemukan mencuri bandwidth dari pengguna dan kemudian menjualnya kembali melalui perusahaan saudaranya Luminati.

4. Pembajakan Browser

Ini mengacu pada mengarahkan browser kamu ke situs web tanpa izin kamu. HotspotShield VPN gratis menjanjikan para penggunanya melindungi koneksi, keamanan, peningkatan privasi dan penjelajahan bebas iklan. Namun, penelitian CSIRO menemukan bahwa HotspotShield mengarahkan lalu lintas pengguna ke alibaba.com dan ebay.com melalui jaringan mitra Conversant Media dan Viglink, masing-masing. 

Penelitian ini menyebutkan bahwa “Aplikasi VPN AnchorFree, HotspotShield melakukan pengalihan lalu lintas e-niaga ke domain mitra. Ketika klien terhubung melalui VPN untuk mengakses domain web tertentu, aplikasi ini memanfaatkan proxy yang memotong dan mengalihkan permintaan HTTP ke situs web mitra. ” 

VPN gratis mana yang aman digunakan?

Ada VPN gratis yang memang aman untuk digunakan. Tolak layanan yang menjanjikan VPN gratis tanpa batas. Mereka memonetisasi melalui praktik penipuan lainnya dan dapat memberlakukan risiko terhadap data dan privasi kamu.

Freemium VPN memberi kamu pilihan untuk mencoba layanan mereka untuk waktu terbatas dengan bandwidth terbatas. Umumnya merupakan taruhan aman untuk menggunakan layanan gratis dari penyedia VPN yang menyediakan layanan berbayar setelah waktu terbatas. Namun, layanan tersebut akan lambat. Jika kamu berencana untuk sering menggunakan VPN, carilah layanan berbayar seperti Akses Internet Pribadi karena harganya murah saat ini. Beberapa opsi yang disarankan adalah: 
  • Akses Internet Pribadi
  • VPN Ekspres
  • NordVPN
Mudah-mudahan, kamu telah mendapatkan menjawab atas pertanyaan “Apakah Layanan VPN Gratis Aman Digunakan?.


Subscribe to receive free email updates: