Cara Mudah Maksimalkan Umur Baterai Pada Windows 10



Baca Juga

Informasi Singkat: Windows 10 adalah salah satu sistem operasi yang paling halus yang menemukan tempatnya di komputer modern. Namun, masalah masa pakai baterai Windows 10 membuat kita sakit kepala. Kamu dapat menyesuaikan berbagai kebiasaan setiap hari dan dengan mudah mendapatkan beberapa menit tambahan baterai, membantunya mencapai lebih dekat dengan potensi masa pakai baterai.

Cara Mudah Maksimalkan Umur Baterai Pada Windows 10
Windows dikenal karena daya tahan baterai yang buruk - terlepas dari versi Windows yang kamu gunakan. Orang sering bertanya-tanya bagaimana cara memaksimalkan masa pakai baterai pada Windows 10. Namun, mengoptimalkan masa pakai baterai pada mesin yang menjalankan Windows 10 tidak sesulit yang diasumsikan. Itu semua tentang mengetahui beberapa opsi inbuilt dan menggunakan OS dengan rajin untuk menghindari menguras baterai yang tidak perlu pada mesin.

Cara Memaksimalkan masa pakai baterai Windows 10?

1. Mode penghemat baterai Windows 10

Windows 10 hadir dengan dua mode daya: Mode penghemat baterai dan mode default. Mode penghemat baterai mencegah Windows menghisap terlalu banyak daya sehingga mesin tidak terhubung ke sumber listrik. Ini mengurangi penggunaan baterai sebesar 20% bila dibandingkan dengan mode normal.

2. Hapus instalasi atau tutup aplikasi dan perangkat lunak yang tidak diperlukan

Windows 10 hadir dengan sejumlah aplikasi. Saya, secara pribadi, tidak menggunakan banyak aplikasi inbuilt. Berkat fitur ubin langsung di Menu Mulai Windows, beberapa aplikasi ini mungkin terhubung ke internet dan menampilkan informasi terbaru di ubin.

Jadi, lebih baik untuk mencopot pemasangan aplikasi ini sebagai kontribusi untuk mengurangi penggunaan baterai di komputer.

Berbagai perangkat lunak dirancang untuk memantau aktivitas real-time di komputer. Misalnya, aplikasi PC Suite menunggu perangkat untuk dihubungkan. Kamu tidak dapat menyingkirkan aplikasi semacam itu, tetapi kamu dapat menutupnya saat tidak diperlukan.

3. Lihatlah aplikasi di startup

Pengguna Windows memiliki hak istimewa untuk secara otomatis memulai aplikasi apa pun ketika Windows melakukan boot. Windows 10 terbaru juga mencakup fungsi ini. Tetapi bagian startup dapat memanggil berbagai aplikasi yang mungkin tidak diperlukan setiap kali mulai menggunakan komputer. Seringkali, perangkat lunak yang kamu instal di komputer membuat entri di startup. Kamu dapat menonaktifkan aplikasi semacam itu dari pemuatan saat booting Windows. Opsi startup di Windows 10 hadir sebagai tab di Task Manager.

4. Throttle prosesor

Kamu tidak setiap saat memanfaatkan potensi penuh prosesor. Kamu dapat mengurangi kapasitas kinerja maksimum prosesor. Saya bisa mendapatkan tambahan cadangan 30 menit di Acer Aspire lama saya menggunakan metode ini. Berikut ini langkah-langkah yang bisa dikuti:
  • Buka Power Options di Windows 10.
  • Klik Change plan settings untuk salah satu paket daya. Saya akan menyarankan kamu memilih Power saver.
  • Sekarang klik Change advanced power settings
  • Di bawah tab Advanced Setting, gulir ke bawah untuk menemukan Processor power management. 
  • Sekarang, perluas (klik +) Processor power management.
  • Perluas Maximum processor state.
  • Klik opsi On-battery ubah status prosesor menjadi 20%. Kamu dapat memilih nilai lainnya.
  • Klik Ok. Pengaturannya disimpan, kamu dapat menutup jendela Power Options.
Kekuatan pemrosesan yang berkurang hanya akan berlaku saat memilih paket penghemat daya dan komputer Windows 10 berjalan dengan daya baterai.

Catatan: Mengurangi daya pemrosesan CPU akan mempengaruhi kinerjanya. Misalnya, ketika menjalankan sumber daya perangkat lunak berat. Tingkatkan persentase jika kamu merasakan efek negatif pada komputer.

5. Selalu menjaga laptop rapi dan bersih

Untuk perangkat elektronik, debu sudah lama menjadi musuh. Kisah laptop dan komputer portabel lainnya tidak berbeda. Dengan mudah memasuki perangkat keras melalui ventilasi yang dimaksudkan untuk melepaskan panas yang dihasilkan dari berbagai komponen komputer. Debu kemudian menghalangi ventilasi mencegah keluarnya panas. Ini merusak komponen komputer termasuk baterai.

Dalam kasus baterai Li-ion, panas meningkatkan kecepatan reaksi kimia di dalam baterai. Selama rentang waktu, itu mengurangi kapasitas keseluruhan baterai, bahkan membuatnya benar-benar tidak dapat digunakan.

6. Wi-Fi, Bluetooth, dan pengaturan lainnya

Kamu mungkin merasa perlu adapter WiFi sebagian besar waktu, tetapi halnya tidak sama untuk Bluetooth. Kamu tidak memerlukan adaptor WiFi jika mode koneksi utama kamu adalah ethernet. Bahkan jika kamu tidak terhubung, WiFi dan perangkat keras Bluetooth terus berjalan dan menyedot baterai dari PC.

Kamu harus mematikan Bluetooth dan WiFi saat menonton film atau melakukan hal lain yang tidak memerlukan konektivitas jaringan. Ini dapat membantu komputer menghemat baterai yang berharga.

7. Perbarui Windows saat mengisi daya

Nah, kamu tidak memiliki banyak kendali atas pembaruan Windows pada Windows 10. Meskipun ada cara tertentu untuk menghentikan upgrade Windows 10 tetapi Windows terus mengeluarkan pemberitahuan yang tidak perlu, hampir mengganggu kamu hingga ke inti hati untuk memperbaruinya. Nah, kamu tidak pernah tahu berapa lama Windows 10 membutuhkan waktu. Terkadang, memperbarui Windows 10 membutuhkan waktu hingga berhari-hari. Disarankan agar kamu menjaga PC tetap aktif saat memperbarui Windows.

8. Turunkan volume

Kita sering membiarkan volume lebih tinggi meskipun kita hanya mengetik atau melakukan beberapa pekerjaan yang sebenarnya tidak membutuhkan volume suara. Selain itu, sebagian besar laptop, hari-hari ini, dilengkapi dengan speaker yang kuat built-in. Meskipun speaker ini memberi suara yang menenangkan tetapi mereka juga menghisap habis masa pakai baterai. Jadi kurangi tingkat volume pada Windows 10 saat mengobrol atau mengetik atau melakukan sesuatu yang tidak membutuhkan volume lebih tinggi.

9. Cabut periferal yang tidak perlu

Kami sering meninggalkan ponsel kami yang terhubung ke kabel USB ke PC. Meskipun mereka mengkonsumsi jumlah baterai terkecil dari PC tetapi itu masih diperhitungkan. Akan lebih bijak untuk tidak membebankan ponsel dari laptop sementara itu sedang berjalan pada baterai. Awasi terus kabel USB, layar eksternal, mouse Bluetooth-powered, kartu SD dan keyboard eksternal, dan banyak lagi.

10. Jaga desktop dan sistem tetap bersih

Desktop yang berantakan mungkin berkontribusi pada menguras baterai pada mesin. Meskipun tidak memiliki efek langsung tetapi desktop yang penuh dengan ton ikon menempatkan beban tambahan pada sistem sementara hal-hal di layar. Komputer harus bekerja ekstra sambil menampilkan satu set ikon yang tidak perlu setiap waktu. Ini menurunkan kinerja baterai. Jika ingin meletakkan barang di desktop, simpanlah dalam satu folder.

11. Tingkat kecerahan sangat berarti

Ketika datang untuk memiliki pesta baterai, layar tepat di belakang CPU. Menjaga tingkat kecerahan tinggi memiliki efek buruk pada cadangan baterai mesin. Kamu dapat meredupkan tampilan saat menonton film di ruangan yang gelap atau meninggalkan komputer tanpa membuatnya tertidur atau mematikannya. Menjaga kecerahan rendah di Windows 10 akan menghemat banyak baterai.

12. Aktifkan Kecerahan Adaptif

Windows 10 secara otomatis dapat mengontrol kecerahan layar dengan bantuan fitur inbuilt. Itu akan meredupkan tampilan saat berada dalam kegelapan. Kamu dapat mengaktifkan fungsionalitas dalam Opsi Daya. Cukup masuk ke Change advanced power settings (lihat poin 4).

Pergi ke Change advanced power settings (lihat point 4). Expand Display > perluas Enable Adaptive Brightness. Sekarang, aktifkan Adaptive Brightness untuk pilihan On-battery dan Plugged in (pilih yang kamu suka. Klik Ok untuk menyimpan pengaturan.

Catatan: Fitur ini hanya akan berfungsi jika komputer memiliki sensor cahaya ambient yang terpasang.

Itulah beberapa cara agar kamu bisa mendapatkan hasil maksimal dari baterai di Windows 10. Semoga postingan ini dapat membantu kamu.


Subscribe to receive free email updates: